Ayuh Bersama-Sama

Terima Kasih ;)

Saturday, June 11, 2011

Selisih Dengan Seorang Nahkoda


Sudah terisi perut ini dengan nikmat rezeki daripada Allah , Alhamdulillah syukur padaNya kerana hamba dapat merasakan nikmat itu. Di mindaku, masih terfikir bagaimanakah nasib manusia-manusia yang berada di Jepun? ,setelah tsunami melanda. Dapatkah mereka makan? Minum? Tidur? Hamba dapat bayangkan , betapa pilunya hati-hati si ibu yang kehilangan keluarga mereka. Ya Allah…… Permudahkanlah jalan bagi mereka…… kuatkanlah hati mereka menempuhi dugaanMu ini… Ya Allah….

Kini, cerita hamba pula yang bermula. Hari ini, lama sungguh hamba habiskan waktu di C.C… Kononnya cari bahan buat kerja khusus, namun sebenarnya waktu lebih banyak hamba habiskan dengan menjenguk sahabat di facebook. Ya Allah, rindu sungguh hamba kepada sahabat-sahabat. Tapi, adakah mereka juga begitu? Dulu , umi dan Abah selalu tegur,bahawa hamba ni seorang yang pentingkan kawan. Ye, hamba akuinya. Bagi hamba kawan adalah insan yang amat penting dalam hidup ini setelah umi dan abah juga keluarga. Tapi, saat ini hamba sebenarnya dalam dambaan kasih, cinta yang amat suci… Cinta Ilahi. Ya Allah….apakah itu yang hamba kehendaki? ,namun seberapa banyakkah usaha yang hamba lakukan?..... hah…… sikitnya…..

Sekian lama hamba kembara, mencari teman untuk mendapatkan mutiara cinta itu, namun….. terlalu sukar…. Betul kata yang menyatakan, “sukar untuk cari orang yang 1 fikrah dengan kita…” , Hamba diuji semasa pelayaran hamba. Hadirnya seorang insan yang sudi membantu hamba mengapai impian itu. Dia banyak membantu hamba pada awalnya, namun setelah itu, Hati pula cuba diikat tapi bukan untuk disimpan tapi untuk disentuh . Tak, hamba tak boleh terima, meskipun hamba bukannya manusia yang baik. Tapi, hamba tak boleh terima. Akhirnya hamba buat keputusan untuk teruskan perlayaran hamba tanpa diiringi seorang nahkoda handal di laut mati.

Mungkin, itulah dugaan hamba . mungkin senang untuk seseorang itu meluahkan kasih, cinta dan rindu. Namun sebesar manakah perasaan yang diluahkan itu? Apakah kejujuran dan keikhlasan yang bersama mereka saat itu. Usahlah berlagak seandaian harta cinta dan rindu itu hangat dijiwa, tidak bermakna andai diukur dengan ukuran akhirat. Begitu indah berkata pujangga namun lupa hakikat kejadian dunia. Bukanlah manusia diminta untuk bermegah apatah lagi berbangga, namun untuk meneruskan amanah dan tanggungjawab yang pernah diikrarkan dahulu, meneruskan satu perjuangan agung. Apakah kita ingat, waktu itu dengan sepenuh keyakianan kita mengakui akan memengang amanah.. emmm. Betullah kenyataan, manusia mudah lupa. Mungkin itu juga hamba. Bukan mudah untuk melaksanakan amanah yang diberikan kepada kita. Amanah yang dipertanggungjawab kepada manusia ibarat memmikut satu beban yang teramat berat. Patutlahlah makhluk ciptaan Allah yang lain tidak sanggup memikut amanah apabila ditanya. Sememangnya ia berat dan teramatlah berat. Maka, apabila amanah itu kita sambut, jadi teruskanlah usaha kita untuk meneruskan satu perjuangan dalam melaksanakan taklifan tersebut. Ingatlah, setiap perbuatan kita akan dibalas . baik mahupun buruk.

Bebalik kepada cerita asal hamba, hamba dah tinggalkan insan itu, agar hamba tidak terus terlena. Mungkin itulah usaha-usaha syaitan yang terus mencuba untuk menyesatkan umat Islam. Alhamdulillah hamba tersedar, begitu mendebarkan apabila dugaan seperti itu menduga, bukanlah suatu perkara yang mudah untuk ditanggani. Tanpa usaha, doa dan tawakal pasti hamba tidak mampu melakukannya. Alhamdulillah , Ya allah…. Segala puji bagimu ya allah…

Sebuah pelayaran kalau tanpa dipukul ombak tidak di nama pelayaran, kain putih tanpa kalau tanpa corak tidak lah cantik. Emm, macam kehidupan tanapa dugaan , tidaklah indah kehidupan seseorang itu. Cuba kita renungi kembali, antara sedih dan gembira, yang mana lebih banyak? . andai jawapan kita adalah gembira adalah paling banyak, maka bersuyukurlah. Tetapi, andai kesediahn pula yanga banyak, maka anda bersyukurlah. Mengapa? , kerana Allah menyayangi kita. Hadirnya masalah supaya kita lebih bijak untuk berfikir dan menyelesaikan masalah. Bukan mudah untuk capai kejayaan andai masalah tidak dihadapi dengan baik. Hah, sejak bila hamba jadi ahli motivasi ini? … tapi, itulah yang hamba gunakan apabila masalah melanda. Hamba adalah pemimpin kepada diri hamba, jadi hamba perlu bawa kapal hamba ini dengan sebaik mungkin, andai bertemu lagi nahkoda-nahkoda yang hamba kagumi, hamba tidak bias untuk berhenti bersembang lagi .Kata- kata pepatah “ pisang tak akan berbuah dua kali” itulah yang hamba cuba guna. insyaAllah.

2 comments:

  1. lama xbca karangan ustazah sdri.. terbaik.. teruskn mnulis.. ramai lg insan lain d luar sana mnanti utk mdpt seruan, pringatan apa yg terlupa.. mbri tnapa jemu kpd yg lain.. allah jga xlpa mbri pdaMu..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

cap ayam

iluv ISLAM